Thursday, August 20, 2015

NAFSUMU SENDIRI YANG MEMBINASAKAN DIRIMU...


Sahabatku, Imam Al-Ghazali memberi nasihat bahawa jika kita telah menyedari kebebalan jiwa kita dan merasa sulit untuk mendisiplinkan diri, kita harus menyertai orang-orang yang terbiasa mempraktikkan muhasabah agar semangat dan keghairahan spiritualnya menulari kita.

Seorang wali biasa berkata, “Jika aku lalai mendisiplinkan diri, aku menatap Muhammad Ibn Wasi hanya dengan memandangnya. Ghairah ruhaniku seketika itu bangkit, setidaknya untuk seminggu.”

Jika kita tidak bisa menemukan orang yang dapat ditauladani, maka pelajarilah kehidupan para wali. Selain itu, kita harus mendorong jiwa agar tetap bersemangat untuk bermujahadah. Lalu, katakan kepada jiwa kita: “Wahai jiwaku, kau anggap dirimu cerdas, dan kau akan marah jika disebut malas dan bodoh. Sebetulnya kau ini siapa? Kau siapkan pakaian untuk menutupi tubuhmu dari gigitan musim dingin, tetapi tak pula engkau siapkan dirimu untuk akhirat.”

Katakan juga kepada jiwa: “Sungguh, kau seperti seseorang yang, saat musim dingin berkata, ‘Aku tak akan memakai pakaian panasku. Aku percaya rahmat Tuhan akan melindungiku dari rasa dingin.’ Tapi kamu lupa bahawa selain menciptakan dingin, Allah juga menunjukki manusia cara membuat pakaian untuk melindungi diri darinya dan menyediakan bahan-bahan untuk pakaian itu.”

Katakan juga kepada jiwa:
“Ingatlah wahai jiwa! Kau dihukum di akhirat bukan kerana Allah murka akibat ketidaktaatanmu; jangan pernah berfikir begitu, ‘Bagaimana mungkin dosa-dosamu bisa mengganggu Allah? Nafsumu sendirilah yang akan menyalakan bara neraka dalam dirimu! Tubuhmu sakit kerana kau makan makanan yang tidak sihat, bukan kerana para doktor kesal kerana kau melanggar nasihatnya!"

(Imam Al-Ghazali dalam Kimiya As-Sa’adah)

Selamat bermuhasabah dan beristiqomah.

Tuesday, August 18, 2015

I-Sajadah bantu kiraan rakaat dalam solat


Mereka yang menghadapi masalah sering terlupa kiraan rakaat sama ada dalam solat fardhu atau yang biasanya ketika melakukan solat tarawikh sendirian, kini boleh menarik nafas lega. Inovasi terbaharu rekaan dua pelajar Universiti Teknikal Malaysia Melaka (UTeM) ini mungkin boleh membantu anda mengatasi masalah tersebut.

Rekaan ini diberi nama I-Sajadah dan direka untuk membantu masalah kiraan rakaat selain diharap dapat membantu memberi kualiti pada solat bagi golongan yang tertentu, seperti orang tua yang mempunyai masalah ingatan.

Sejadah pintar itu dibahagikan kepada tiga bahagian; bahagian kepala, lutut dan kaki.

Setiap bahagian dilengkapi dengan silicone rubber key yang mengandungi pengesan.

Sejadah ini datang dengan tiga komponen utama iaitu Bahagian Paparan, Pengawal Mikro (Microcontroller) dan Gelang Isyarat Rakaat.

I-SAJADAH
Nombor rakaat akan tertulis pada Bahagian Paparan sekiranya diperlukan

Pengesan pada bahagian kaki akan membantu mengaktifkan kiraan rakaat. Seandainya terlupa, pengguna hanya perlu mengangkat kaki kanan sedikit dan Bahagian Paparan akan menunjukkan kiraan rakaat selama lima saat.

I-Sajadah merupakan salah satu rekaan inovasi yang dipertandingkan dalam Pertandingan DreamCatcher 2015.